RSS Feed

Galauable soal orang-orang di rumah :(

Posted on

Me-manage orang itu ternyata bukan hal yang mudah. Saya jadi berempati sama mereka yang berprofesi sebagai HRD atau bagian Personalia di kantor.

Jamannya masih single dan masih ngekos, saya gak pernah dipusingkan oleh masalah ART (Assisten Rumah Tangga) saban menjelang lebaran. Iya, when being single, everything was sooo simple. Tapi herannya, para jomblo macam saya waktu itu keukeuh pengen nikah aja, begitu nikah, garuk-garuk aspal karena banyak banget masalah tetek bengek printilan yang jadi job desk. Dan sempet bertanya ke diri sendiri: is this what I am waiting for ages? cuma kaya gini doank nih? hahahaha pertanyaan sruntulan!

Berawal dari kemarin pagi, ART di rumah yang baru berusia 19 tahun datang menghampir saya nangis-nangis. Usut punya usut, ternyata dia mengalami pelecehan seksual oleh tukang kebun kami yang usianya sudah 64 tahun!!! Jadi itu tukang kebun berusaha menciumnya. Jdaaaaaaangggg!!! rasanya! Saya jadi merasa was-was di rumah ada orang bermental bejat seperti itu!

Tapi saya berusaha tenang, saya ajukan pertanyaan berulang-ulang, untuk mengetahui kejujuran ART ini. Well, sebenernya saya menilai dia cukup jujur, karena berapa kali saya teledor meninggal uang dalam jumlah yang besar di kamar tergeletak begitu saja dalam amplop, selalu dia rapikan ditaruh di laci dalam kondisi utuh, ataupun uang yang lupa masih dalam saku, baik dari nominal kecil maupun besar, semua kembali utuh. Saya menilai kejujurannya juga dari laporan belanja setiap hari. Karena walaupun ngantor, saya update loh dengan harga bawang, cabe, tomat dsb! :D. Maklum tiap menjelang weekend, saya selalu hunting infor diskon-diskon di supermarket dari internet :D! What a life! Waktu single, jangan harap saya tertarik cari info beginian, lah wong beli sabun sama shampo sebulan aja ga abis-abis.

Akhirnya saya berkesimpulan ART saya ini jujur.

Saya mau panggil tukang kebun, tapi masih takut, belum siap dengan konsep percakapan seperti apa yang akan saya ajukan.

Akhirnya saya telpon suami yang sedang di luar kota. Suami langsung memutuskan untuk memecat si Tukang Kebun, hari itu juga dia menelpon yayasan untuk mengganti dengan yang lain.

Saya agak kaget dengan keputusannya yang terasa kilat tersebut.

“Tapi kan kita belum bicara sama dia, dia kan udah kerja dengan baik, semua kebun terawat dan ayam-ayam kate boncelmu itu beranak pinak dengan sehat”

Saya masih berusaha arguing karena ragu.

“Kamu mau ngomong apa? dia gak akan ngaku dan yang ada nanti bikin masalah baru dari pembicaraan yang ga ada habisnya. Nanti tinggal bilang sama yayasannya, untuk bilang ke dia ada rotasi di yayasannya, selesai”

Isn’t that fair for him? I am just felling bad! Dia udah tua anaknya banyak, mau kerja dimana nanti, kalo kehilangan pekerjaan?”

……… suami menghela nafas, karena saya masih ngeyel ……

What fair?? Kamu ga bisa menyelesaikan masalah ini seperti menyelesaikan masalah di kantor, jangan ambil resiko terjun di pembicaraan yang bukan level kamu, dia ga perlu tau masalahnya kenapa karena pasti gak akan ngaku, kalopun ngaku dan minta maaf, kamu yakin ini gak akan terulang? cukup alasan rotasi saja! Saya mending ambil resiko ayam-ayam dan tanaman tidak terawat dari pada kalian para perempuan di rumah mengalami masalah, jadi masalah ini saya yang handle, better save than sorry!.

Duhhhh, itu suami saya kalo udah marah, gak bisa ditawar!

Entahlah, sampe hari ini saya merasa gak enak hati rasanya. Pelecehan seksual itu bukan hal yang bisa ditolerir. Tapi disatu sisi, saya merasa telah membuat satu dapur keluarga tidak mengebul. 😦

Apakah mereka yang bekerja di bagian personalia kantor merasakan apa yang seperti saya rasakan manakala harus memecat seseorang?

Advertisements

21 responses »

  1. Bingung juga ya Mbak ya…mau nanya ke tukang kebun kemungkinan besar gak akan jujur, tapi mau langsung pecat juga kasian kalau kita tau responsibility dia di keluarganya seperti apa…

    But ur husband was right, better save than late 😐

    Reply
  2. serba salah ya, etapi bener suaminya sih resiko yang ditanggung lebih besar kalau sampai tetap dipekerjakan, karena perempuan2 di rumah perlu rasa aman dan nyaman

    Reply
  3. Jd judulnya apanih? Belajar tega yaaa

    Reply
    • iya Not, kalo inget kelakuan mesumnya sih pengen gampar, cuma kalo liat tampangnya dah tuak dan anaknya banyak, dooohh….berasa salah aja rasanya … blo’on banget ya tu orang, setan diikutin

      Reply
  4. Aku setuju ama suamimu fit, duh amit2 kalo ada apa2. Better save than sorry itu bener bgt apalagi soal pelecehan.

    Reply
  5. “Apakah mereka yang bekerja di bagian personalia kantor merasakan apa yang seperti saya rasakan manakala harus memecat seseorang?”
    Kalo aku mah, banget!! rasanya bersalah bgt ngilangin “rejeki” mereka
    tp kalo diliat dr kasus mbak mah, ngeri juga ya, tp mungkin harus ada investigasi dl kali ya, eh tapi mah terserah ding heheh

    Reply
  6. Susaaaah nyari orang jujur skarang ini. Aku aja selalu salah nilai…. Sama seperti dikau ngliat dia jujur ngembaliin uang saat tergeletak atau yg msh dikantong…. Etapiiii…ternyata dia ngambil dalam bentuk lain….. Wes wes wes…..mau kapok g pake art, tp kok ya gempoooor ama urusan printilan…

    Reply
  7. halo, salam kenal Fitra.. eh, bener ya, panggilannya fitra? kalo bener, jangan2 kita kembaran yang terpisah sejak lahir. soalnya namaku Fitri. hahaha.. *ngaco, tentu saja* πŸ˜€
    Itu tukang kebun emang nginep di rumah, ya? Kalo saranku sih, dipanggil tukang kebun dan ART-mu itu, diajak ngomong baik2 bareng2. Jangan cuma denger dari 1 pihak aja. Maksudnya, biar clear semuanya. Tapi lebih baik nunggu mister suami di rumah ya, in case (amit2) terjadi sesuatu yg tidak diinginkan, misalnya si tukang kebun ngamuk nggak terima dituduh yg nggak2. Kalo emang bener, ya saranku sih diberhentiin aja si tukang kebun. Lha dirimu kan perempuan, serem aja kalo ternyata si tukang kebun itu ada nafsu sama ART. Siapa yg jamin dia nggak nafsu jg padamu, kan? halaahhh.. aku jadi nakut2in gini. Sori, yaaaa… Dilema memang, ‘miara’ laki2 di rumah ya. Nggak miara, kita butuh, kan? Anyway, semoga segera ketemu jalan keluar terbaiknya, ya… cemungudh, kakaaaakkk..! πŸ˜€

    Reply
    • Hallo Mba Fitriiii … duhh baru baca komennya, kok bisa missed ya … iya nih, mba, akhirnya di handle semuanya sama suamiku, kemarin dia yang yg langsung ngomong, akhirnya mau ga mau diberhentikan…Thank you yaa sarannya πŸ™‚

      Reply
  8. Mecat orang itu emang bener2 ngga enak, tapi kalau alasannya bisa bikin fatal ya ditega2in juga sih

    Reply
  9. Dilema Abis hahaha… tapi memang harus ada keputusan juga ya Mba, soalnya menyangkut hal-hal yang sensitif apalagi pelecehan seksual.

    Reply
  10. bowwkkk urusan karyawan ini emang bikin pening yah. Kalo dikantor kita bisa lempar ke HRD. Kalo di rumah, mau gak mau diberesin juga.

    Teman gw baru aja crita, pembantu nya hamil smentara pacar nya kabur. Ngeri gak sih. Khawatir tetangga nuduh yang enggak2 ke cowok yg ada di rumah kita, siapa lagi kalo bukan suami kan. Masih ribet juga tuh urusan temen gw. Kebayang pening nya.

    Tapi gw setuju ah ama suami elo.

    Reply
    • waahh, kalo bedinde hamil itu terjadi sama bedinde adek gw, sampe rumahnya dikepung orang sekampung, gileee dehhh …. hamil sama tukang bangunan yang kemudian minggat, keluarga adek gw yang kena ….. Pening yah urusan bedinde ini 😦

      Reply

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s

Muhammad Assad

Entrepreneur | Author | Speaker | Trainer | Traveler

Ridha's Kitchen

Daily Food & Treats in D's Family

Dunia Pagi

Karena di pagi harilah semuanya bermula

Males Mandi

wherever you go, take a bath only when necessary

ngecuprus.org

ngecuprus itu melegakan, entah bagi yang mendengarkan

M O R E T A

LAKSANAKAN KATA HATIMU

Baginda Ratu

(... dalam istana kecil kami )

Merangkai Inspirasi

Bulu pena akan membawamu terbang, dengan kata-kata yang kau tulis seperti halnya bulu menerbangkan burung menuju langit. (Leonardo Da Vinci)

Roemah Kedoea

Sekelumit dari yang tersisa.............

Nonikhairani

Once You Make a Decision, The universe Conspires To Make It Happen

Dr. Margono M. Amir

My true stories

danirachmat

duit dan hidup diobrolin santai

Making Memories

We don’t remember days, we remember moments

Kumpulanceritadahlia

Just another Kumpulanceritadahlia weblog

Bundarara's Weblog

Just another Mom of 2 son weblog

randomize of bengsin ...

foto .. gadget .. #crap .. its just about ...

%d bloggers like this: